Sunday, 27 September 2015

D E J A V U


Pernah kau merasa deja vu?
Seakan kau mengulang perkara lalu
Seakan pernah kau merasa pilu itu
Pilu yang menghantui kau setelah kegembiraan
dan kemanisan dusta ini pergi
Kepiluan yang akan menghantuimu

Hidungmu yang tinggi melangit
Bersubangkan kemegahan
Kebanggaanmu meragakan kemewahan
Melambai kebenaran
Menghiasi matamu dengan celak kedusta
Memicakan diri dengan dendangan kekufuran
dan merangkuli kezaliman
yang kau pasti kekhilafannya

Mengapa masih kau menyasar?
Sedang kau tahu akan wujudnya
kesahihan yang menyuluh pasti
Sedang kau tahu perit dan pilu
yang bakal menusukmu
Gobar hati yang meronta menyesali
kezaliman yang kau hiasi
dengan kemanisan dunia

Namun ingatlah,
tiada keindahan yang lebih manis
dari kemanisan nertaubat.
Meski kau pasti kezaliman itu akan menjadi deja vu.
Sungguh tiada yang kau gerunkan selain
dari mati sebelumkau sempat bertaubat.

"Jika kamu bertaubat sehingga taubat itu gugur dan kamu kembali melakukan dosa, 
maka, bersegeralah bertaubat kembali! Katakanlah pada dirimu:
"Moga-moga aku mati sebelum sempat mengulangi dosa kali ini..."
-Imam Al Ghazali-